Richard II dari Inggris

Richard II
Potret di Biara Westminster, Pertengahan Tahun 1390
Potret di Biara Westminster, Pertengahan Tahun 1390
Raja Inggris
Berkuasa22 Juni 1377 – 29 September 1399 (22 tahun, 99 hari)
Penobatan16 Juli 1377
PendahuluEdward III
PenggantiHenry IV
WaliJohn dari Gaunt, Adipati Pertama Lancaster (de facto)
Lahir(1367-01-06)6 Januari 1367
Bordeaux, Kerajaan Aquitania
Wafat14 Februari 1400(1400-02-14) (umur 33)
Kastil Pontefract, Yorkshire Barat
PemakamanBiara Westminster, London
Sapaan resmi
Raja Richard II
Sang Raja
Pangeran dari Wales
WangsaWangsa Plantagenet
Ayah
IbuJoan dari Kent
PasanganAnne dari Bohemia
menikah tahun 1382; menjanda Desember 1394
Isabella dari Valois
menikah tahun 1396; menjanda tahun 1400
Tanda tanganTanda tangan Richard II dari Inggris

Richard II (6 Januari 1367 – 14 Februari 1400) merupakan seorang Raja Inggris kedelapan dari Wangsa Plantagenet. Ia memerintah dari tahun 1377 sampai digulingkan pada tahun 1399. Richard adalah putra Edward si Pangeran Hitam dan dilahirkan pada zaman pemerintahan kakeknya, Edward III. Pada usia 4 tahun, Richard jatuh pada urutan kedua tahta kerajaan ketika kakandanya Edward dari Angoulême wafat, dan calon pewaris ketika ayahnya wafat pada tahun 1376. Dengan kematian Edward III pada tahun berikutnya, Richard mewarisi tahta kerajaan pada usia 10 tahun.

Selama tahun pertama Richard memerintah sebagai raja, pemerintah berada ditangan serangkaian dewan. Komunitas politik lebih memilih ini daripada kabupaten yang dipimpin oleh paman raja, John dari Gaunt, akan tetapi Gaunt tetap berpengaruh tinggi. Tantangan besar pertama di pemerintahan ini adalah pemberontakan rakyat pada tahun 1381, yang diselesaikan dengan baik oleh raja muda tersebut, yang berperan besar meredakan pemberontakan itu. Pada tahun berikutnya, ketergantungan raja pada sejumlah kecil orang istana menyebabkan ketidakpuasan di dalam komunitas politik, dan tahun 1387 kendali pemerintah diambil alih oleh sekelompok bangsawan yang dikenal sebagai Pemimpin Perbandingan. Pada tahun 1389 Richard memulihkan kendali tersebut dan untuk 8 tahun mendatang memerintah dengan harmoni dengan mantan oponennya. Kemudian, pada tahun 1397, ia balas dendam pada Perbandingan, banyak dari mereka yang dieksekusi dan diasingkan. Dua tahun mendatang dijabarkan oleh para sejarawan sebagai Richard "lalim". pada tahun 1399, setelah John dari Gaunt wafat, raja mencabut hak waris putra Gaunt, Henry dari Bolingbroke, yang sebelumnya diasingkan, dan yang kemudian menyerbu Inggris pada bulan Juni 1399 dengan pasukan yang kecil jumlahnya namun dengan pesat berkembang jumlahnya. Meskipun ia menuntut bahwa tujuannya hanya untuk merebut kembali warisannya, hal ini segera menjadi jelas bahwa ia ingin menguasai tahta tersebut untuk dirinya sendiri. Berbalik arah, Bolingbroke menggulingkan Richard dan memahkotai dirinya sendiri sebagai Raja Henry IV. Richard wafat di dalam tahanan pada awal tahun berikutnya; ia kemungkinan tewas terbunuh.

Sebagai seorang pria, Richard bersosok tinggi, tampan dan pintar. Mungkin tidak gila, seperti yang dipercaya oleh para sejarawan kuno, ia sepertinya menderita kelainan jiwa, terutama pada akhir masa pemerintahannya. Kurang lebih adalah seorang prajurit yang baik dari ayah atau kakeknya, ia mencoba mengakhiri Perang Seratus Tahun yang diawali oleh Edward III. Ia percaya teguh dalam hak prerogatif kerajaan, sesuatu yang membuatnya mempertahankan kebangsawanannya, dan bergantung pada pihak swasta sebagai imbalan atas perlindungan militer. Dia juga dibudidayakan oleh atmosfer istana di mana raja adalah tokoh tertinggi, dan seni dan kultur berada di pusat, berbeda dengan pengadilan militer kakeknya. reputasi anumerta Richard sebagian besar telah dibentuk oleh Shakespeare, yang memerankan sebagai (Drama) Richard II menggambarkan pemerintahan Richard yang salah dan Bolingbroke sebagai seseorang yang bertanggung jawab pada abad ke-15, Perang Bunga Mawar. Sejarawan kontemporer tidak menerima penafsiran ini, didukung Richard sebagai penanggung jawab atas penurunan tahta dirinya sendiri. Kebanyakan orang yang berwenang setuju bahwa, meskipun kebijakan-kebijakannya belum pernah terjadi sebelumnya atau benar-benar tidak realistis, cara di mana ia mengeluarkannya tidak dapat diterima oleh para pendiri politik, dan ini menyebabkan kehancurannya.

En otros idiomas
беларуская: Рычард II
български: Ричард II
čeština: Richard II.
eesti: Richard II
suomi: Rikhard II
français: Richard II
hrvatski: Rikard II.
ქართული: რიჩარდ II
қазақша: II Ричард
한국어: 리처드 2세
Lëtzebuergesch: Richard II. vun England
lietuvių: Ričardas II
македонски: Ричард II
polski: Ryszard II
русский: Ричард II
srpskohrvatski / српскохрватски: Richard II od Engleske
Simple English: Richard II of England
українська: Річард II
Tiếng Việt: Richard II của Anh
粵語: 理察二世