Mutualisme (teori ekonomi)


Mutualisme adalah teori ekonomi dan aliran pemikiran anarkis yang menganjurkan masyarakat ketika setiap orang dapat memiliki alat produksi, baik secara individual atau kolektif, dengan perdagangan mewakili jumlah yang setara dengan kerja dalam pasar bebas.[1] Hal penting dalam skema ini adalah bank kredit sesama yang dapat memberi pinjaman kepada produsen dengan tingkat bunga minimal, secukupnya untuk keperluan administrasi.[2] Mutualisme didasarkan atas teori nilai kerja yang memiliki prinsip bahwa ketika kerja atau produknya dijual, sebagai gantinya dia harus menerima barang atau layanan yang mencakup "jumlah kerja yang dibutuhkan untuk menghasilkan barang yang persis serupa dan utilitas yang setara."[3] Mutualisme berasal dari tulisan filsuf Pierre-Joseph Proudhon.

Mutualis menentang gagasan bahwa individu menerima pemasukan melalui pinjaman, investasi, dan sewa, karena mereka percaya bahwa individu tersebut tidak bekerja. Meski Proudhon menentang jenis pemasukan seperti ini, dia menyatakan bahwa dia tidak pernah bermaksud "...untuk melarang atau menekan, dengan keputusan resmi, sewa tanah atau bunga kapital. Saya pikir bahwa semua manifestasi aktivitas manusia ini harus tetap bebas dan sukarela bagi semua: Saya tidak meminta mereka untuk memodifikasi, membatasi atau menekan, selain yang dihasilkan secara alami dan kebutuhan dari universalisasi prinsip timbal balik yang saya usulkan."[4] Sejauh mereka memastikan hak pekerja atas keseluruhan hasil kerja mereka, mutualis mendukung pasar dan properti dalam produk kerja. Bagaimanapun, mereka menuntut hak milik kondisional atas tanah, yang kepemilikannya dilegitimasi hanya sepanjang penggunaan atau pengerjaan (yang oleh Proudhon sebut sebagai "kepemilikan");[5] hingga menganjurkan properti perseorangan, tapi bukan properti pribadi.

Templat:Sosialisme libertarian

En otros idiomas