Lothair I

Lothaire I
Kaisar Romawi dan Raja Italia
Masa kekuasaanSebagai Kaisar: 817–855;
Sebagai Raja Italia: 818–855
Sebagai Raja Francia Tengah: 843–855
DinobatkanOleh ayahandanya: 817, Aix-la-Chapelle;
Oleh Paus Paskalis I: 5 April 823, Roma
PemakamanPrüm
PendahuluLudwig yang Saleh
Ludwig II, Lothaire II dari Lorraine, Karl dari Provence
PenggantiLudwig II
RatuIrmingard dari Tours
AnakLudwig II, Lothaire II dari Lorraine, Karl dari Provence
WangsaWangsa Karoling
AyahLudwig yang Saleh
IbuErmengarde dari Hesbaye

Lothaire I atau Lothar I (Jerman: Lothar, Perancis: Lothaire, Italia: Lotario) (795 – 29 September 855) merupakan Kaisar Romawi (817–55), rekan-pemimpin dengan ayahandanya sampai tahun 840, dan Raja Bayern (815–17), Italia (818–55) dan Francia Tengah (840–55). Wilayah tersebut yang disebut Lotharingia (Lorraine di dalam bahasa Perancis dan Inggris) dinamakan sepertinya.

Kehidupan

Lothaire merupakan putra sulung Kaisar Karoling, Ludwig yang Saleh dan istrinya Ermengarde dari Hesbaye, putri Ingram, adipati Hesbaye. Ia memimpin saudara-saudaranya Pippin I dari Aquitaine dan Ludwig si Jerman memberontak melawan ayahanda mereka di beberapa peristiwa, untuk menentang upaya-upayanya menjadikan saudara tiri mereka Karl yang Botak sebagai calon ahli waris wilayah Franka. Setelah kematian ayahanda mereka, Karl dan Ludwig menggabungkan pasukan mereka melawan Lothaire di dalam perang saudara selama 3 tahun (840-843), pertikaian di antara bersaudara tersebut menghancurkan Kerajaan Franka yang hebat yang dibangun oleh kakek mereka Charlemagne, dan meletakkan dasar untuk perkembangan negara Perancis dan Jerman modern.

Tidak banyak yang diketahui tentang kehidupan awal Lothair, ia diduga dibesarkan di istana kakeknya Charlemagne. Tak lama setelah ayahandanya naik takhta, ia dikirim untuk memerintah Bayern. Lothair awalnya muncul di dalam sejarah pada tahun 817, ketika Ludwig yang Saleh membuat Ordinatio Imperii. Di dalamnya, Ludwig menunjuk Lothair sebagai ahli waris utamanya, kepada siapa adik-adiknya Pippin I dari Aquitaine dan Ludwig si Jerman, juga keponakannya Bernhard dari Italia, akan diberlakukan setelah kematian ayahanda mereka; ia juga akan mewariskan wilayah-wilayah mereka yang meninggal tanpa keturunan. Lothaire kemudian dimahkotai sebagai rekan-kaisar oleh ayahandanya di Aix-la-Chapelle. Pada waktu yang sama, Aquitaine dan Bayern diberikan kepada saudara-saudaranya Pippin dan Ludwig masing-masing sebagai anak kerajaan. Setelah pembunuhan Bernhard, Raja Italia, oleh Ludwig yang Saleh, Lothaire juga menerima Kerajaan Italia. Pada tahun 821, ia menikahi Irmingard (meninggal 851), putri Hugues III, Comte Tours. Pada tahun 822, ia menjamankan pemerintahan Italia, dan pada Hari Paskah, tanggal 5 April 823, ia dimahkotai sebagai kaisar sekali lagi oleh Paus Paskalis I, kali ini di Roma.

Pada bulan November 824, ia mengumumkan secara resmi undang-undang, Constitutio Romana, mengenai hubungan paus dan kaisar yang melindungi kekuasaan tertinggi untuk penguasa sekuler, dan ia kemudian mengeluarkan berbagai peraturan untuk pemerintah yang baik di Italia.

Sekembalinya ia ke istana ayahandanya, ibu tirinya Judith memenangkan persetujuannya atas rencananya untuk mengamankan kerajaan untuk putranya Karl, sebuah rencana yang dilaksanakan pada tahun 829, ketika pangeran muda diberikan Alemannia sebagai raja. Namun Lothaire segera berubah sikap dan menghabiskan dekade keberhasilan di dalam pertikaian beruntun selama pembagian Kekaisaran dengan ayahandanya. Ia ganti menguasai Kekaisaran, diasingkan dan dilarang ke Italia, di suatu waktu ia mengangkat senjata untuk bersekutu dengan saudara-saudaranya dan di waktu lain memerangi mereka, sedangkan batas-batas kerajaan yang menunjuknya sebaliknya ada yang diperluas dan ada pula yang berkurang.

Pemberontakan pertama dimulai pada tahun 830. Ketiga bersaudara itu memerangi ayahanda mereka, yang mereka pecat. Pada tahun 831, statusnya dipulihkan dan ia menghilangkan Lothaire gelar kerajaannya dan memberikan Italia kepada Karl kecil. Pemberontakan kedua dilakukan oleh Angilberto II, pada tahun 833, dan Ludwig sekali lagi dipecat dan dipulihkan statusnya pada tahun berikutnya (834). Lothaire, melalui kesetiaan Lombardia dan kemudian rekonsiliasi, menahan Italia dan posisi kerajaan melalui seluruh divisi kerajaan yang tersisa dari ayahandanya.

Denarius Lothaire I, dari tahun 840–55

Pada tahun 855, ia menderita sakit yang parah dan tidak ada harapan untuk pulih. Ia kemudian meninggalkan takhtanya dan membagi wilayah-wilayahnya di antara ketiga putranya ( Perjanjian Prüm), dan pada tanggal 23 September, memasuki biara Prüm, dimana ia meninggal enam hari kemudian. Ia dimakamkan di Prüm, dimana jenasahnya ditemukan pada tahun 1860.

Kerajaannya dibagi di antara ketiga putranya — yang sulung, Ludwig II, menerima Italia dan gelar Kaisar; yang kedua, Lothaire II, menerima Lorraine; dan yang bungsu, Charles, menerima Provence.

En otros idiomas
Afrikaans: Lotarius I
العربية: لوثر الأول
asturianu: Llotariu I
беларуская: Лотар I
беларуская (тарашкевіца)‎: Лётар I
български: Лотар I
brezhoneg: Lotar Iañ
català: Lotari I
Cymraeg: Lothair I
Ελληνικά: Λοθάριος Α΄
English: Lothair I
español: Lotario I
euskara: Lotario I.a
فارسی: لوتار یکم
suomi: Lothar I
français: Lothaire Ier
Frysk: Lotarius I
Gaeilge: Lothair I
galego: Lotario I
հայերեն: Լոթար I
italiano: Lotario I
日本語: ロタール1世
ქართული: ლოთარ I
Lëtzebuergesch: Lothaire I.
Malagasy: Lothair I
Nederlands: Lotharius I
polski: Lotar I
português: Lotário I
русский: Лотарь I
Scots: Lothair I
srpskohrvatski / српскохрватски: Lotar I, car Svetog Rimskog Carstva
slovenščina: Lotar I. Karolinški
српски / srpski: Лотар I
svenska: Lothar I
українська: Лотар I
West-Vlams: Lotharius I