Galia Romawi

Galia Romawi di wilayah Kekaisaran Romawi pada puncak kejayaannya (117 Masehi)

Galia Romawi merujuk kepada Galia[1] di bawah kekuasaan provinsial di Kekaisaran Romawi dari abad ke-1 SM sampai abad ke-5 M.

Republik Romawi mulai mengambil kekuasaan atas Galia Keltik pada 121 SM, saat kekaisaran tersebut ditaklukan dan dianeksasikan bagian selatan wilayah tersebut. Julius Caesar menyelesaikan tugas tersebut dengan mengalahkan suku-suku Keltik dalam Peperangan Gallik pada 58-51 SM.Pada 22 SM, pemerintahan kekaisaran Galia dirombak dan didirikan provinsi Aquitania Galia, Belgica Galia dan Lugdunensis Galia. Bagian barat Galia dimasukkan dalam Raetia (15 SM) dan Germania Superior (83 M).

Pada Zaman Kuno Akhir, bangsa Galia dan Romawi tercampur dalam hibrida budaya Galia-Romawi.Bahasa Galia dimarginalisasi dan kemudian punak, digantikan oleh bentuk-bentuk regional dari Latin Akhir yang pada periode abad pertengahan berkembang menjadi kelompok rumpun bahasa Galia-Romansa (termasuk bahasa Perancis dan bahasa Occitan).Kekuasaan Romawi atas provinsi-provinsi tersebut lepas pada abad ke-4 dan ke-5, dan kemudian memunculkan kerajaan Frank, Visigoth dan Burgundi.Kejadian terakhir kekuasaan Romawi atas bagian-bagian Galia terjadi pada kekalahan Syagrius pada Pertempuran Soissons (AD 486).

Catatan

  1. ^ Teritorial Galia saat ini meliputi Perancis, Belgia dan Luxembourg, dan beberapa bagian dari Belanda, Swiss dan Jerman.
En otros idiomas
беларуская: Рымская Галія
English: Roman Gaul
español: Galos (pueblo)
français: Gaule romaine
galego: Galia romana
हिन्दी: रोमन गाल
srpskohrvatski / српскохрватски: Rimska Galija
српски / srpski: Римска Галија
українська: Римська Галлія